NEWS
Salin Artikel

Derita Bayi Serafina, Kena Kanker Kulit dan Tak Bisa Diobati Medis karena Miskin

Serafina didiagnosa menderita kanker kulit. Mata kanannya mulai tak kelihatan. Jidat sebelah kanan terlihat pecah dan hanya ditutupi obat ramuan tradisional.

Bayi mungil putri pasangan Mesakh Huan (45) dan Debora Banu (38), itu terus menangis ketika Kompas.com bersama beberapa jurnalis menyambangi rumahnya di Kelurahan Tuak Daun Merah, Kecamatan Oebobo, Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur (NTT), Rabu (31/1/2018) sore.

Tangisan Serafina pun reda saat Debora langsung memberikan air susu ibu (ASI). Meski dalam kondisi sakit, namun Serafina tetap mengonsumsi ASI seperti bayi normal lainnya.

"Dalam beberapa hari ini, kami hanya gunakan obat kampung untuk mengobati luka di wajah Serafina. Kami sudah ke Rumah Sakit WZ Johannes dan Rumah Sakit Kota Kupang, tapi menurut dokter, harus dirujuk ke Surabaya karena kena kanker kulit," kata Debora yang didampingi Mesakh dan keluarga lainnya.

Namun, lanjut Debora, karena keterbatasan biaya ia pun mengurungkan niatnya untuk mengobati putrinya.

"Kami ada BPJS (Kartu Indonesia Sehat), tapi nanti di sana (Surabaya), kami mau nginap dan makan di mana, kami juga tidak tahu. Apalagi kami ini orang susah," tutur Deborah lirih.

Suami Debora, Mesakh Huan (45) sehari-hari hanya bekerja menjual usus daging keliling dengan penghasilan yang pas-pasan, sehingga hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan makan sehari.

Punya lima orang anak

Serafina memiliki saudara kembar Rofina Huan. Keduanya terlahir prematur saat usia kehamilan Debora baru menginjak tujuh bulan.

Saat lahir di RSUD Prof Dr W Z Johannes, berat badan mereka hanya 1,2 kilogram. Hanya Rofina yang sampai saat ini kondisinya sehat.

Debora menuturkan, saat lahir pada 3 Oktober 2017 lalu di RSUD Prof Dr WZ Johannes, terdapat benjolan kecil seperti biji jagung di pipi sebelah kanan Serafina.

Saat ini, Debora pun khawatir dan sempat berkonsultasi dengan dokter. Namun menurut dokter, itu adalah benjolan biasa atau tanda lahir dan akan hilang dalam 10 bulan mendatang.

Tetapi lama kelamaan benjolan tersebut membesar dan Debora terpaksa harus membawa kembali Serafina ke rumah sakit. Kata pihak rumah sakit, Serafina menderita kanker kulit sehingga harus dirujuk ke Surabaya.

"Terakhir saya bawa dia ke rumah sakit Kota Kupang bulan lalu tapi mereka bilang harus rujuk ke Surabaya," ucapnya.

Dengan kondisi ekonomi yang pas-pasan, Deborah mengaku hanya pasrah dan berharap ada pihak yang bisa membantu mengobati penyakit anaknya itu.

"Kalau sudah begini, Tuhan mau panggil pulang ya tidak apa-apa," tutupnya.

https://regional.kompas.com/read/2018/01/31/19280191/derita-bayi-serafina-kena-kanker-kulit-dan-tak-bisa-diobati-medis-karena

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bandar Lampung Segera Bangun 3 Hotel Baru, Wali Kota Eva: Dampak Positif dari Peningkatan Bisnis Penginapan

Bandar Lampung Segera Bangun 3 Hotel Baru, Wali Kota Eva: Dampak Positif dari Peningkatan Bisnis Penginapan

Regional
Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis

Jelang HUT Ke-77 RI, Wali Kota Madiun Bagikan 5.000 Bendera Merah Putih Gratis

Regional
Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Regional
Awalnya Dipenuhi Sampah, Desa Pandean Kini Jadi Salah Satu Desa Wisata Terbaik Se-Indonesia

Awalnya Dipenuhi Sampah, Desa Pandean Kini Jadi Salah Satu Desa Wisata Terbaik Se-Indonesia

Regional
Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Regional
Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Regional
Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Regional
Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Regional
Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Regional
Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Regional
Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Regional
Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Regional
Wujudkan Kesehatan Masyarakat Tulang Bawang, Dompet Dhuafa Resmikan RS Griya Medika

Wujudkan Kesehatan Masyarakat Tulang Bawang, Dompet Dhuafa Resmikan RS Griya Medika

Regional
Makassar Jadi Tuan Rumah APEKSI 2023, Walkot Danny: Kami Sangat Siap

Makassar Jadi Tuan Rumah APEKSI 2023, Walkot Danny: Kami Sangat Siap

Regional
Bupati Arief Luncurkan Program Dashat untuk Tekan Angka Stunting di Blora

Bupati Arief Luncurkan Program Dashat untuk Tekan Angka Stunting di Blora

Regional
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.