Kronologi Pengambilan Ijazah Siswi SMAN 3 Lamongan Versi Disdik Jatim - Kompas.com

Kronologi Pengambilan Ijazah Siswi SMAN 3 Lamongan Versi Disdik Jatim

Kontributor Surabaya, Achmad Faizal
Kompas.com - 03/01/2018, 11:41 WIB
Gerbang masuk SMA Negeri 3 Lamongan di Desa Tanjung, Kecamatan Kota Lamongan, Lamongan.KOMPAS.com/Hamzah Gerbang masuk SMA Negeri 3 Lamongan di Desa Tanjung, Kecamatan Kota Lamongan, Lamongan.

SURABAYA, KOMPAS.com — Dinas Pendidikan Jawa Timur mengklarifikasi pemberitaan siswi asal Lamongan yang berkirim surat kepada Ahok karena tidak bisa menebus ijazahnya di SMA Negeri 3 Lamongan.

Dalam catatan kronologi yang diterima Kompas.com, FM (18) mendatangi sekolahnya pada 28 Desember 2017 bersama seorang perempuan yang disebutnya sebagai wali murid. Keduanya menemui kepala sekolah untuk meminta rincian tunggakan dan nomor rekening sekolah.

Kepada Wiyono, Kepala SMAN 3 Lamongan, wali murid itu mengatakan bahwa FM menang lomba menulis puisi Ahok, tanpa menyebut FM berkirim surat ke Ahok. Hadiah lomba itu menurut rencana langsung ditransfer ke rekening sekolah untuk membayar tunggakan sehingga FM bisa mengambil ijazahnya.

Si wali murid tersebut, menurut keterangan Wiyono, menunjukkan layar ponsel yang berisi percakapan dengan seseorang. Wiyono menolak melihat percakapan itu serta mempersilakan FM dan wali muridnya ke ruangan tata usaha. Sebab, menurut Wiyono, pengambilan ijazah tidak dikenai biaya apa pun.

Baca juga: Siswi SMA 3 Lamongan Akui Kirim Surat ke Ahok, Ini Ceritanya...

Dalam catatan sekolah, sejak dinyatakan lulus pada Mei 2017, FM tidak pernah ke sekolah untuk tanda tangan dan cap tiga jari.

"Baru saat itu, FM datang ke sekolah, cap tiga jari dan langsung mengambil ijazahnya," kata  Saiful Rahman dari Dinas Pendidikan Jatim, Rabu (3/1/2018).

Pihak sekolah, kata Saiful, memang tidak diperkenankan memberikan nomor rekening sekolah kepada pihak yang tidak berkepentingan.

"Penyumbang kepada sekolah secara pribadi memang tidak diperkenankan. Jika ada yang ingin menyumbang bisa langsung ke murid yang bersangkutan," ucapnya.

Baca juga: Siswi SMAN 3 Lamongan Surati Ahok, Ini Kata Dinas Pendidikan

Saiful menegaskan, pengambilan ijazah oleh FM tidak ada kaitannya sama sekali dengan Ahok. Dia justru menduga ada pihak yang sengaja memanfaatkan masalah ini sehingga menjadi pemberitaan viral di media sosial.

Kompas TV Kapten Persela Lamongan Choirul Huda meninggal seusai mengalami tabrakan di lapangan.

PenulisKontributor Surabaya, Achmad Faizal
EditorFarid Assifa
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM