Pengurus Kelenteng Tuban: Kami Hanya Ingin Indonesia Damai - Kompas.com

Pengurus Kelenteng Tuban: Kami Hanya Ingin Indonesia Damai

Kontributor Surabaya, Achmad Faizal
Kompas.com - 07/08/2017, 17:19 WIB
Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Tuban, Jawa Timur, dengan menggunakan  alat berat crane menutup patung Dewa Perang Kongco Kwan Sing Tee Koen  dengan kain putih di Kelenteng Kwan Swie Bio, Minggu (6/8/2017). Patung setinggi 30,4 meter itu ditutup dengan kain oleh pengurus kelenteng karena adanya penolakan dari sejumlah elemen masyarakat atas patung itu. ANTARA FOTO/AGUK SUDARMOJO Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Tuban, Jawa Timur, dengan menggunakan alat berat crane menutup patung Dewa Perang Kongco Kwan Sing Tee Koen dengan kain putih di Kelenteng Kwan Swie Bio, Minggu (6/8/2017). Patung setinggi 30,4 meter itu ditutup dengan kain oleh pengurus kelenteng karena adanya penolakan dari sejumlah elemen masyarakat atas patung itu.

SURABAYA, KOMPAS.com - Pengurus Kelenteng Kwan Sing Bio Tuban tidak menginginkan patung dewa Kongco Kwan Sing Tee Koen menjadi polemik yang mengancam integritas bangsa. Karena itu, pengurus bersepakat tidak banyak berkomentar menyikapi polemik tersebut.

"Saya no comment. Kami hanya ingin Indonesia damai," kata Ketua Umum Tempat Ibadah Tri Dharma Klentang Kwan Sing Bio Tuban, Gunawan, dikonfirmasi, Senin (7/8/2017).

Menurut dia, dibangunnya patung tersebut tidak lain hanya untuk pemujaan. Karena dalam keyakinannya, Kongco Kwan Sing Tee Koen termasuk dari kalangan dewa.

Sebelumnya, puluhan orang  berbagai elemen menggelar aksi protes di depan gedung DPRD Jatim. Mereka mendesak agar patung tersebut segera dirobohkan karena tidak terkait dengan sejarah bangsa Indonesia.

Baca juga: Jangan Besar-besarkan Polemik Patung Raksasa di Kelenteng Tuban

Patung setinggi lebih dari 30 meter yang berdiri menghadap ke laut tersebut diresmikan pada 17 Juli 2017 lalu. Patung tersebut dinobatkan sebagai patung dewa Kongco Kwan Sing Tee Koen terbesar se-Asia Tenggara. 

Kompas TV Di Gianyar, Bali ada seorang seniman yang khusus memahat patung bermotif Bali yang berparas Yogya.

PenulisKontributor Surabaya, Achmad Faizal
EditorErlangga Djumena
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM