Kisah Dalang Wayang Kulit Tunanetra yang Tampil di Depan Obama Halaman 1 - Kompas.com

Kisah Dalang Wayang Kulit Tunanetra yang Tampil di Depan Obama

Kontributor Yogyakarta, Teuku Muhammad Guci Syaifudin
Kompas.com - 01/07/2017, 10:24 WIB
ISTIMEWA/DOKUMENTASI AGUSTINUS SARDJONO HARDISURJO Agustinus Sardjono Hadisurjo (66) dan istrinya, Suwartini berfoto bersama dengan mantan Presiden Amerika Serikat Barack Obama di Hotel Tentrem, Jalan A M Sangaji, Kota Yogyakarta, Kamis (29/6/2017) malam.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com – Agustinus Sardjono Hadisurjo (66) menjadi salah satu orang yang paling beruntung ketika mantan Presiden Amerika Serikat, Barack Obama, berlibur ke Yogyakarta belum lama ini.

Dia berkesempatan bersalaman dan berfoto dengan Presiden Amerika Serikat ke-44 yang dikawal ketat pasukan pengamanan presiden (Paspampres) dan Secret Service selama liburan di Indonesia itu.

Bukan tanpa sebab, Sardjono merupakan dalang wayang kulit yang diundang Obama untuk tampil di Hotel Tentrem sehari sebelum meninggalkan Kota Gudeg atau tepatnya Kamis (29/6/2017) malam.

Obama menyaksikan penampilannya di Executive Lounge lantai delapan hotel selama 35 menit.

Meski singkat, Sardjono menampilkan lakon Aji Norontoko dengan tokoh utama Gatotkaca dan Raden Dursala. Sardjono memang tak setenar Ki Manteb Soedharsono, dalang wayang kulit asal Jawa Tengah.

Baca: Begini Isi Karangan Pertama Berbahasa Indonesia Buatan Obama Kecil

Sehingga, pria tuna netra ini lulusan sekolah dalang Keraton Yogyakarta Itu merasa sangat bersyUkur bisa tampil di depan Obama, sosok yang sangat dikenal masyarkat dunia.

“Sebetulnya saya tampil ditonton tukang becak juga tidak masalah asalkan senang wayang kulit. Makanya saya kaget karena yang menonton ini Obama, Mungkin ini juga campur tangan Tuhan karena banyak dalang yang hebat tapi kok beliau (Obama) memilih saya,” tutur Sardjono di kediamannya Jalan Veteran, Gang Ranudimejo, Kota Yogyakarta, Kamis malam.

Dalam penampilannya, Sardjono menggunakan Bahasa Jawa, namun sesekali ia juga menggunakan Bahasa Inggris.

Bahasa Inggris dipakainya ketika menampilkan tokoh Petruk di tengah-tengah cerita. Momen itu pula yang disukai Obama dan keluarganya lantaran kemunculan Petruk dan punokawan itu selalu mengundang gelak tawa.

“Intinya kami berterima kasih kepada Obama mau menyaksikan wayang kulit. Ya ucapannya tidak panjang-panjang,” ujar Sardjono sembari bercanda.

Sardjono memilih lakon Aji Norontoko bukan tanpa alasan. Awalnya ia ingin menampilkan lakon Wahyu Cakraningrat yang ceritanya memiliki kaitan dengan kedatangan Obama ke Indonesia.

Namun, karena waktu yang diberikan hanya 35 menit, ia mencari lakon yang ceritanya bisa diringkas karena kisah Wahyu Cakraningrat sulit disingkat.

Selain itu, cerita tentang Aji Norontoko itu memiliki nilai-nilai tentang seorang ksatria dan jiwa patriotisme.

Sebab, Gatotkaca sebagai tokoh utama dalam cerita itu berani bertarung untuk membela keadilan dan kebenaran.

“Cerita ini juga ingin menunjukkan jika Indonesia punya Pancasila yang menjadi representasi sifat bangsa Indonesia, satu di antaranya jiwa patriotisme,” kata Sardjono.

Tak hanya pengalaman tampil di depan Obama, Sardjono juga mendapatkan momen berharga. Usai mendalang, Sardjono langsung dihampiri Obama ke panggung.

Ia mengatakan, pria yang pernah tinggal di Jakarta semsa kecilnya itu langsung mengucapkan terima kasih dan merangkulnya.

“Walau tidak begitu jelas, dia juga bilang pertunjukan malam ini bagus dalam Bahasa Indonesia,” kata Sardjono.

“Asisten (Obama) juga bilang tonight is execellent peformance kepada saya,” tambah Sardjono.

Tak hanya dirangkul, Obama memintanya untuk berfoto bersama. Padahal, kata dia, kamera tidak diperbolehkan masuk ke lokasi pertunjukan wayang.

Selain itu, ponsel harus dalam posisi mati selama berada di dalam lokasi pertunjukan.

“Momen ini yang sangat istimewa karena waktu masuk kami tidak boleh mengambil gambar termasuk untuk dokumentasi. Tapi kenapa setelah selesai Obama suruh motret makanya itu istimewa sekali kemudian seluruh kru karawitan juga potret bersama,” ucap Sardjono.

Sardjono berharap, penampilannya di hadapan Obama itu bisa menggugah kawula muda untuk mencintai budaya tradisional khususnya wayang kulit.

Menurutnya, wayang kulit memiliki nilai filosofis yang tinggi yang bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari.

“Buat saya ya mudah-mudahan ini bisa memotivasi saudara kita yang sampai hari ini tidak kenal wayang dan cuek dengan wayang dan pedalangan. Menjadi dalang itu multitalent approach karena terdapat seni suara, seni gerak dan seni tari,” kata Sardjono.

Page:
Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKontributor Yogyakarta, Teuku Muhammad Guci Syaifudin
EditorErvan Hardoko
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM