Ridwan Kamil Dukung Jalan Asia Afrika Jadi Wisata "Cosplay" - Kompas.com

Ridwan Kamil Dukung Jalan Asia Afrika Jadi Wisata "Cosplay"

Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani
Kompas.com - 11/07/2016, 15:52 WIB
Kontributor Bandung, Dendi Ramdhani Sejumlah warga saat berebut untuk berfoto bersama cosplayer di Jalan Asia Afrika Kota Bandung, Senin (11/7/2016).

BANDUNG, KOMPAS.com - Kawasan Asia Afrika Kota Bandung menjadi salah satu destinasi wisata yang paling banyak dikunjungi masyarakat saat musim libur Lebaran.

Selain mengandalkan gedung-gedung bergaya art deco dan taman Alun-alun Bandung, kini Bandung punya ikon wisata baru, yakni munculnya komunitas cosplay.

Belakangan, orang berkostum tokoh film kartun dan super hero mulai bermunculan di seputar Jalan Asia Afrika. Keunikan kostum yang dipakai mampu menarik minat warga untuk berfoto.

Wali Kota Bandung Ridwan Kamil angkat bicara soal munculnya fenomena tersebut. Dia mengatakan, mendukung keberadaan para cosplayer.

"Yang marak sekarang wisata cosplay, ada geng jurig (hantu). Enggak apa-apa, daripada ngamen maksa, itu kan (masyarakat) terhibur. Kalau coseplay itu akan jadi keunikan Bandung, saya mendukung," ucap Emil, sapaan akrabnya saat ditemui di Balai Kota Bandung, Jalan Wastukancana, Senin (11/7/2016).

Emil menyatakan, tak akan melarang keberadaan para cosplayer. Dengan adanya cosplayer, kata Emil, bisa lebih banyak menarik wisatawan dan turut meningkatkan perekonomian warga Kota Bandung. Namun, Emil memastikan para cosplayer hanya akan dipusatkan di Asia Afrika.

"Kami enggak larang itu win-win solution. Kami biarkan mengalir saja, di Teras Cikapundung juga enggak saya larang. Biarkan saja mereka bersaing, semakin kreatif orang bisa lebih seneng. Ada Iron Man, Captain America tapi tamengnya lepek kayak seblak," ujarnya.

Wisata murah dan gratis, seperti Alun-alun Bandung, memang menjadi tujuan utama para wisatawan. Oleh karena itu, Emil mengaku bakal memperbanyak ruang terbuka bagi warga Bandung.

"Alun-alun itu ramai banget. Yang penting everybody happy, saya lihat wajahnya enggak ada yang baeud (murung). Tahun depan, Babakan Siliwangi beres direnovasi, kolam amphiteater, taman Tegalega juga beres tahap satu, tahun depan pilihan wisata warga jauh lebih banyak. Tantangan Bandung adalah memperbanyak tempat wisata," ucapnya.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKontributor Bandung, Dendi Ramdhani
EditorCaroline Damanik
Komentar

Close Ads X