"Earth Hour" #IniAksiPontianak Dipusatkan di Masjid Raya Mujahidin - Kompas.com

"Earth Hour" #IniAksiPontianak Dipusatkan di Masjid Raya Mujahidin

Kompas.com - 19/03/2016, 23:58 WIB
KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Suasana selebrasi Earth Hour yang diselenggarakan di halaman Masjid Raya Mujahidin, Pontianak, Kalbar (19/3/2016)

PONTIANAK, KOMPAS.com - Puncak selebrasi aksi kampanye global Earth Hour 2016 di Kota Pontianak, Kalimantan Barat, dipusatkan di halaman Masjid Raya Mujahidin, Sabtu (19/3/2016).

Sejak diselenggarakan pertama kali di Pontianak pada tahun 2012, Earth Hour Pontianak sudah menggelar beberapa aksi yang dilakukan secara berkelanjutan. Baik itu aksi menjelang, maupun setelah selebrasi dilakukan.

"Aksi nyata ini berkelanjutan, tidak hanya pada puncak Earth Hour saja, tapi juga diterapkan dalam kehidupan sehari-hari," kata Koordinator Earth Hour Pontianak Munaweroh, Sabtu (19/3/2016).

Sejumlah aksi yang dilakukan di antaranya penanaman pohon, restorasi mangrove, bersih sampah, kampanye ke sekolah dan ruang publik, serta kunjungan ke beberapa media radio dan televisi.

Aksi-aksi kampanye yang dilakukan mengusung isu penghematan energi dan air, daur ulang kertas, hemat kertas, bersepeda, diet plastik (#PlastikTakAsyik), dan #BeliYangBaik.

"Di tahun kelima ini, kami mengangkat tema #IniAksiPontianak. Kami ingin menunjukkan bahwa ini aksi kita dalam upaya menahan laju perubahan iklim, tidak hanya pada saat perayaan Earth Hour saja, tapi setelah dan seterusnya menjadi gaya hidup, sesuai tanda '+' pada logo Earth Hour," kata Munaweroh.

Berbagai duukungan datang dari berbagai pihak, baik pemerintah Provinsi Kalimantan Barat, pemerintah Kota Pontianak, dan swasta.

Selain itu, puluhan komunitas pendukung, seperti Oikosnomos, Klentank Klentunk, HGC, GSK, Forum Anak Kota Pontianak, 1000 Guru Kalbar, serta band indie Pontianak juga terlibat dalam mensukseskan Earth Hour 2016 di Kota Pontianak.

Manager Program WWF Indonesia-Kalimantan Barat Albertus Tjiu mengatakan, pelaksanaan Earth Hour di dunia memasuki tahun kesepuluh dengan tema "Shine a Light on Climate Action".

Tema ini bermaksud mengajak seluruh lapisan masyarakat yang ada di dunia untuk melakukan aksi nyata untuk perubahan iklim melalui perayaan Earth Hour dengan simbolisasi mematikan lampu 1 jam pada pukul 20.30–21.30 waktu setempat.

"Kami berharap, partisipasi akan terus bertambah dari masyarakat Kota Pontianak khususnya, dan Kalimantan Barat pada umumnya, sehingga kita bersama-sama bisa mengubah perubahan iklim untuk kehidupan di bumi yang lebih baik," papar Albertus.


EditorLaksono Hari Wiwoho
Komentar

Terkini Lainnya

Solusi Dedi Mulyadi Atasi Kesemrawutan di Pasar Tradisional

Solusi Dedi Mulyadi Atasi Kesemrawutan di Pasar Tradisional

Regional
Seekor Anjing Tertembak Tiga Kali demi Lindungi Tuannya dari Perampok

Seekor Anjing Tertembak Tiga Kali demi Lindungi Tuannya dari Perampok

Internasional
Ekspedisi Alat Musik Nusantara, Belajar Kearifan dari Gamelan

Ekspedisi Alat Musik Nusantara, Belajar Kearifan dari Gamelan

Regional
Kemenpora Gelar Pemanduan dan Identifikasi Bakat di Bangli

Kemenpora Gelar Pemanduan dan Identifikasi Bakat di Bangli

Olahraga
PDI-P: Zulkifli Hasan Minta Diprioritaskan Bertemu Megawati

PDI-P: Zulkifli Hasan Minta Diprioritaskan Bertemu Megawati

Nasional
Pedagang Blok G: Katanya Kami Mau Dipindah, tetapi Enggak Ada Kepastian...

Pedagang Blok G: Katanya Kami Mau Dipindah, tetapi Enggak Ada Kepastian...

Megapolitan
Peserta Kejurnas Renang Antar-perkumpulan Petrokimia Cup Meningkat

Peserta Kejurnas Renang Antar-perkumpulan Petrokimia Cup Meningkat

Olahraga
Serangkaian Serangan Taliban di Afghanistan, 23 Orang Tewas

Serangkaian Serangan Taliban di Afghanistan, 23 Orang Tewas

Internasional
Azyumardi: Saya Sarankan Kepala BNPT Jangan Hanya Perhatikan Terorisnya

Azyumardi: Saya Sarankan Kepala BNPT Jangan Hanya Perhatikan Terorisnya

Nasional
'Gara-gara Film Black Panther, Banyak yang Cari Baju Koko ke Sini'

"Gara-gara Film Black Panther, Banyak yang Cari Baju Koko ke Sini"

Megapolitan
Kelelahan, Risma Hampir Pingsan Seusai Bersih-Bersih Pantai

Kelelahan, Risma Hampir Pingsan Seusai Bersih-Bersih Pantai

Regional
Disebut Paling Disetujui Jadi Cawapres Prabowo, Bagaimana Tanggapan Anies?

Disebut Paling Disetujui Jadi Cawapres Prabowo, Bagaimana Tanggapan Anies?

Megapolitan
Jelang Tanding Lawan Sandiaga, Susi Pudjiastuti Tinjau Danau Sunter

Jelang Tanding Lawan Sandiaga, Susi Pudjiastuti Tinjau Danau Sunter

Megapolitan
Usung Jokowi sebagai Capres, PDI-P Jalin Komunikasi dengan Parpol Luar Koalisi

Usung Jokowi sebagai Capres, PDI-P Jalin Komunikasi dengan Parpol Luar Koalisi

Nasional
Jalur Kereta Cirebon-Purwokerto Bisa Dilintasi, Keberangkatan dari Stasiun Senen Berangsur Normal

Jalur Kereta Cirebon-Purwokerto Bisa Dilintasi, Keberangkatan dari Stasiun Senen Berangsur Normal

Megapolitan

Close Ads X