Kamis, 21 Agustus 2014

News / Regional

UGD Ditutup, Puluhan Pasien Rusak Fasilitas RS

Senin, 14 Oktober 2013 | 11:18 WIB
KOMPAS.com/ Junaedi Puluhan keluarga pasien di kabupaten Mamuju utara mengfamuk dan mengobark abrik pasilitas rumah sakit karena kecewa pelayanan UGD di tutup hanya karena alasan bahan habis.
MAMUJU UTARA, KOMPAS.com - Puluhan pasien Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Mamuju Utara, Senin (14/10/2013), mengamuk dan mengobrak-abrik peralatan RS, karena kecewa menyusul ditutupnya layanan di unit gawat darurat.

Awalnya, warga yang datang berobat disambut tulisan di depan pintu UGD, yang berbunyi “maaf untuk sementara UGD ditutup karena kahabisan bahan”. Tak terima alasan tersebut, warga melampiaskan kekecewaan dengan cara mengobrak-abrik fasilitas RS.

Hatia, seorang ibu rumah tangga ini sudah tiga hari bolak balik ke rumah sakit dengan harapan anaknya bisa dirawat dokter. Namun dia tak kunjung mendapatkan apa yang diharapkan. Khawatir dengan kondisi anaknya dia terpaksa merujuknya ke RS di Palu yang berjarak sekitar lima jam perjalanan dari Mamuju utara.

Sementara, sejumlah ibu lain yang membawa serta balita ke RS pun harus menelan rasa kecewa karena tak bisa mendapatkan perawatan dokter. Bahkan, ada pasien yang tangannya membengkak, dan tak ada dokter yang melayani, terpaksa encabut paksa jarum infus yang sedang tertancap di tangannya.

Penutupan pelayanan UGD ini ternyata terjadi sejak Sabtu lalu. “Rumah sakit apa ini, tidak masuk akal hanya karena alasan tidak ada bahan. Pelayanan dihentikan seenaknya oleh petugas rumah sakit. Saya benar-benar kecewa dan tidak terima,” ujar Purali, salah seorang keluarga pasien.

Penulis: Kontributor Polewali, Junaedi
Editor : Glori K. Wadrianto