Polisi: Pembunuhan Fransisca Tidak Dilatari Perampokan - Kompas.com

Polisi: Pembunuhan Fransisca Tidak Dilatari Perampokan

Kontributor Bandung, Rio Kuswandi
Kompas.com - 07/08/2013, 01:36 WIB
Shutterstock Ilustrasi
BANDUNG, KOMPAS.com — Kapolsek Sukajadi Ajun Komisaris Polisi Suminem memastikan tak satu  pun barang milik Francisca Yofie (30), korban pembunuhan di Jalan Cipedes, Bandung, hilang dari tempat kos-nya.

Berdasarkan fakta tak adanya barang milik korban yang hilang, Suminem mengatakan, kasus pembunuhan ini dipastikan tidak dilatari usaha perampokan atau pencurian.

"Tidak ada perampokan, soalnya harta benda korban tidak ada yang hilang. Yang jelas ini pembunuhan, tapi motifnya masih kita dalami dan kembangkan," kata Suminem saat dihubungi Kompas.com Selasa, (6/8/2013).

Saat ini, mobil jenis Grand Livina X-Gear milik korban sudah diamankan di Polsek Sukajadi.

Sejauh ini, Satreskrim Polrestabes Bandung sudah memeriksa sembilan orang saksi.

Para saksi itu adalah dua rekan sekerja Sisca di PT Venera Multi Finance Bandung dan tujuh warga.

"Apakah ada motif dendam atau bukan, ya, belum tahu, kita tidak mau buru-buru menyimpulkan motif kasus ini," Suminem menegaskan.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisKontributor Bandung, Rio Kuswandi
EditorErvan Hardoko
Komentar
Terkini Lainnya
Penumpang KRL Commuter Line Naik 10 Persen pada Lebaran Tahun Ini
Penumpang KRL Commuter Line Naik 10 Persen pada Lebaran Tahun Ini
Megapolitan
Yogyakarta Bukan Tempat Baru untuk Obama, Ayam Ingkung dan Pohon Jambu Jadi 'Saksi'
Yogyakarta Bukan Tempat Baru untuk Obama, Ayam Ingkung dan Pohon Jambu Jadi "Saksi"
Regional
Ratusan Penumpang Batalkan Keberangkatan dari Stasiun Senen Per Hari
Ratusan Penumpang Batalkan Keberangkatan dari Stasiun Senen Per Hari
Megapolitan
Di Filipina, Lagu Kebangsaan Harus Dinyanyikan secara Bersemangat
Di Filipina, Lagu Kebangsaan Harus Dinyanyikan secara Bersemangat
Internasional
Washington: China Pelaku Perdagangan Manusia Terburuk di Dunia
Washington: China Pelaku Perdagangan Manusia Terburuk di Dunia
Internasional
Sakit Lambung Tak Kunjung Sembuh, Gadis Ini Bunuh Diri
Sakit Lambung Tak Kunjung Sembuh, Gadis Ini Bunuh Diri
Regional
Sekjen Kemenhub Kritik Pelabuhan Tanjung Priok Masih Pakai Tangga Manual
Sekjen Kemenhub Kritik Pelabuhan Tanjung Priok Masih Pakai Tangga Manual
Megapolitan
FPI: Sejak Awal Habib Rizieq Ingin GNPF-MUI Bertemu Jokowi
FPI: Sejak Awal Habib Rizieq Ingin GNPF-MUI Bertemu Jokowi
Nasional
Sebelum Lompat dari Lantai 18 Apartemen, Pria Ini Tulis Surat untuk Putrinya
Sebelum Lompat dari Lantai 18 Apartemen, Pria Ini Tulis Surat untuk Putrinya
Megapolitan
Diawasi, Tarif Tak Wajar Saat Arus Balik, Khususnya Bus
Diawasi, Tarif Tak Wajar Saat Arus Balik, Khususnya Bus
Megapolitan
Bawa Senjata Api, TKW dari Jeddah Ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta
Bawa Senjata Api, TKW dari Jeddah Ditangkap di Bandara Soekarno-Hatta
Megapolitan
Baru Isi BBM, Suzuki Carry yang Dimodifikasi Meledak di SPBU
Baru Isi BBM, Suzuki Carry yang Dimodifikasi Meledak di SPBU
Regional
Satu Lagi Pelajar yang Terseret Ombak di Laut Selatan Sukabumi Ditemukan Tewas
Satu Lagi Pelajar yang Terseret Ombak di Laut Selatan Sukabumi Ditemukan Tewas
Regional
Arus Mudik dan Balik Lebaran, Penumpang Kereta Diprediksi Capai 6 Juta Orang
Arus Mudik dan Balik Lebaran, Penumpang Kereta Diprediksi Capai 6 Juta Orang
Regional
Tradisi Balon Udara Dikritik karena Bahayakan Penerbangan, Ini Alasannya
Tradisi Balon Udara Dikritik karena Bahayakan Penerbangan, Ini Alasannya
Regional

Close Ads X