Sabtu, 20 Desember 2014

News / Regional

Warga di Kendal Jaga-jaga Pascabentrok dengan FPI

Jumat, 19 Juli 2013 | 15:09 WIB
Twitter.com/Ragil Suryo Raharjo Salah satu mobil milik anggota FPI yang dibakar setelah rombongan massa FPI menabrak seorang pengendara motor di Kendal, Kamis (18/7/2013). Foto diunggah melalui akun Twitter.

KENDAL, KOMPAS.com — Warga di Kecamatan Sukorejo, Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, masih berjaga-jaga dan mengantisipasi kalau-kalau bentrokan pada Kamis (18/7/2013) kemarin kembali terulang. Meski demikian, aktivitas warga tetap kembali normal.

Salah seorang warga Desa Telangu, Kecamatan Sukorejo, yang memiliki toko di dekat lokasi kecelakaan yang melibatkan mobil Front Pembela Islam, Iik (37), mengatakan, warga mengamuk pada Kamis lalu karena tindakan ormas itu dinilai keterlaluan. Terlebih lagi, FPI yang melakukan sweeping itu bukan berasal dari wilayah Kabupaten Kendal, tetapi dari Kabupaten Temanggung.

"Kami masih berjaga-jaga karena ada isu mereka akan kembali lagi ke sini. Toko memang saya buka, tetapi kalau tiba-tiba rusuh lagi, segera saya tutup," ujar Iik.

Pedagang gorengan di alun-alun, Sofiatun, mengungkapkan hal senada. Kamis lalu, ia terpaksa menutup dagangannya karena bentrokan tersebut. Hari ini, ia kembali berdagang, tetapi tetap berjaga-jaga kalau terjadi peristiwa serupa.

"Katanya sih sudah aman, semoga benar-benar aman. Repot kalau kejadian lagi," katanya.

Warga Kendal vs FPI

Diberitakan sebelumnya, warga dan massa FPI Temanggung terlibat bentrok di Sukorejo, Kendal, Jawa Tengah, Kamis (18/7/2013). Insiden ini berawal dari peristiwa sehari sebelumnya, yang  tersulut peristiwa kecelakaan lalu lintas. Pada Rabu (17/7/2013) siang, massa FPI melakukan sweeping di Lokalisasi Sarem dan beberapa tempat hiburan lain di Kecamatan Sukorejo. Mereka datang mengendarai tiga mobil.

Dalam aksi itu, lokalisasi dan tempat hiburan dirusak. Di tengah sweeping, terjadi bentrok antara warga setempat dan massa FPI. Warga memberikan perlawanan terhadap tindakan massa FPI dan merusak satu mobil yang ditumpangi massa FPI di Bundaran Sukorejo. Dalam insiden Rabu tersebut, dua orang dari FPI mengalami luka ringan. Keduanya juga sempat ditahan di Polsek Patean.

Sampai menjelang Rabu petang, warga masih berjaga-jaga di beberapa titik desa. Pada Rabu malam, ada perwakilan warga mendatangi pemimpin FPI di Temanggung. Perwakilan warga bermaksud meminta ganti rugi atas perusakan yang dituding dilakukan massa FPI. Permintaan ganti rugi itu ditolak.

Pada Kamis (18/7/2013), warga Sukorejo mendapat kabar akan ada serangan balasan dari massa FPI. Sejak pagi, warga sudah bersiap untuk memberi perlawanan. Sekitar pukul 13.00 WIB, massa FPI benar-benar datang dengan menumpang tujuh mobil, berkeliling kampung. Kali ini, kedatangan mereka sudah dikawal polisi.

Mengetahui kedatangan massa FPI, sebagian warga keluar dan berkumpul di Bundaran Sukorejo. Bentrokan kecil sempat terjadi dan massa FPI langsung meninggalkan lokasi. Namun, saat meninggalkan Sukorejo itu, mobil dari FPI menabrak seorang ibu yang sedang mengendarai sepeda motor di Jalan Sukorejo-Parakan. Ibu yang tengah memboncengkan anaknya itu tewas. Kemarahan warga terpicu.

Ratusan warga mendatangi lokasi dan mengejar mobil yang menabrak ibu itu. Warga berhasil mengejar rombongan mobil tersebut di Patean, sekitar dua kilometer dari Sukorejo. Mobil Avanza, salah satu kendaraan yang ditumpangi massa FPI, langsung dibakar.

Ketika insiden kecelakaan hingga pembakaran mobil terjadi, sebagian massa FPI masih ada yang "tertinggal" di Sukorejo. Mereka yang tertinggal ini adalah yang sedang shalat di Masjid Agung Sukorejo. Mereka pun kemudian ditahan tetap berada di masjid ketika warga sudah berkumpul lagi di Bundaran Sukorejo.

Ratusan polisi dan TNI diturunkan untuk mengatasi kerusuhan ini. Massa FPI yang tertahan di masjid dievakuasi ke Polres Kendal pada Kamis sore.

Sekretaris FPI Jateng, Mustafid, mengatakan, bentrok Kamis ini murni soal salah paham dengan kecelakaan lalu lintas itu. "Kejadian itu tidak sengaja. Tidak mungkin FPI sengaja menabrak ibu-ibu yang naik sepeda motor," kata dia, Kamis (18/7/2013).

Mustafid mengatakan, dalam insiden Kamis, massa FPI hanya berjumlah 27 orang, dipimpin Ketua FPI Temanggung, Burhanuddin. Dia menyebutkan, ada lima orang anggotanya terluka dan seluruh rombongan tersebut sudah diminta keterangan oleh polisi.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Amanda Putri Nugrahanti
Editor : Farid Assifa