Jumat, 19 September 2014

News / Regional

8 Desa di Cilacap Ditenggelamkan untuk Bendungan

Jumat, 14 Desember 2012 | 16:14 WIB

CILACAP, KOMPAS.com - Sebanyak delapan desa di Kabupaten Cilacap, Jawa Tengah, bakal ditenggelamkan untuk dijadikan bendungan, kata Kepala Bidang Sumber Daya Air pada Dinas Bina Marga Energi dan Sumber Daya Mineral Kabupaten Cilacap, Syeful Hidayat.

"Berdasarkan informasi yang saya terima, proyek ini sudah tercantum dalam ’masterplan’ Percepatan dan Perluasan Pembangunan Infrastruktur Indonesia 2011-2025," kata Syeful Hidayat di Cilacap, Jumat (14/12/2012).

Rencananya, pengerjaan proyek yang akan memanfaatkan aliran Sungai Cijolang, itu dilaksanakan pada 2013-2018," katanya.

Dijelaskannya, pembangunan bendungan tersebut merupakan proyek pemerintah pusat dan akan didanai APBN secara "multiyears".

Berdasarkan hasil prastudi kelayakan, kata dia, delapan desa di Kecamatan Dayeuhluhur, Cilacap, bakal ditenggelamkan sebagai daerah genangan air bendungan, yakni Desa Dayeuhluhur, Matenggeng, Ciwalen, Bolang, Datar, Cijeruk, dan Bingkeng.

"Ada desa yang ditenggelamkan seluruhnya, ada juga yang hanya sebagian," kata dia menjelaskan.

Lebih lanjut dia mengatakan, pembangunan bendungan ini sebenarnya sudah lama direncanakan termasuk dengan mendatangkan konsultan dari Amerika Serikat guna melaksanakan survei, yakni pada 1969 dan 1989, namun pelaksanaan pembangunan fisiknya belum ada kepastian.

"Hingga akhirnya pada akhir tahun lalu, dilaksanakan prastudi kelayakan pembangunan bendungan dan diketahui jika debit air Sungai Cijolang dapat dibendung," katanya.

Menurut dia, dalam hasil prastudi kelayakan volume air bendungan tersebut dapat dimanfaatkan sebagai sumber irigasi bagi areal persawahan di wilayah barat Kabupaten Cilacap. Bahkan di saluran pembuangan, kata dia, dapat ditempatkan turbin pembangkit listrik berkapasitas 24,50 megawatt.

Ia mengatakan, bendungan yang bakal memiliki luas genangan air 1.970,59 hektare dengan kedalaman 200 meter ini tidak hanya menenggelamkan delapan desa di Kecamatan Dayeuhluhur, tetapi juga sejumlah desa di Kabupaten Kuningan dan Kota Banjar, Jawa Barat. Dengan demikian, lanjutnya, kapasitas air bendungan dapat mencapai 500 juta meter kubik.

"Tujuan utama utama pembangunan bendungan ini sebagai upaya mengendalikan banjir yang sering melanda wilayah Cilacap bagian barat, termasuk sebagai sumber air bagi masyarakat setempat saat musim kemarau," katanya.

Kendati demikian, Syaeful mengaku belum mengetahui secara pasti kapan bendungan tersebut akan dibangun karena berdasarkan rencana kerja diketahui bahwa sosialisasi dilaksanakan pada 2013, pembebasan tanah pada 2014, dan pembangunan fisik pada 2015.

"Kita masih menunggu kepastian dari pemerintah pusat. Kalau proyek ini jadi dilaksanakan sesuai rencana, kita juga masih harus melakukan penandatangan naskah kerja sama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah dan Jawa Barat," katanya.


Editor : Kistyarini
Sumber: