Rabu, 23 April 2014

News / Nasional

20 Orang Jadi Korban Kericuhan Demo di DPR

Sabtu, 31 Maret 2012 | 00:01 WIB

Baca juga

DPR JAKARTA, KOMPAS.com - Kericuhan dalam upaya pembubaran paksa demonstran di depan gedung DPR/MPR pada Jumat (30/3/2012) malam membuat 20 orang terluka. Mereka mendapatkan perawatan dari RSAL Mintohardjo dan pos kesehatan DPR.

"Sebanyak lima orang diberi perawatan di posko kesehatan DPR dan 15 orang lainnya dirawat di RS TNI AL Mintohardjo," ungkap Kepala Bidang Kedokteran dan Kesehatan Polda Metro Jaya, Komisaris Besar Rudy Hadisampurno, Jumat (30/3/2012), saat dijumpai di gedung DPR.

Lima orang yang dirawat di posko kesehatan DPR terdiri dari 1 orang wartawan, 3 orang polisi, dan 1 orang mahasiswa. Sementara di RS TNI AL Mintohardjo, ada 15 orang yang mendapati pengobatan. "Luka ringan semua dan dibawa ke RS Mintoharjo," katanya.

Sebelumnya, lebih dari 1.000 orang demonstran dari berbagai elemen melakukan aksi unjuk rasa di depan gedung DPR/MPR RI pada Jumat (30/3/2012). Menjelang siang hari, massa kemudian berusaha membobol pagar DPR. Nyaris seluruh sisi pagar berhasil dirobohkan demonstran. Sekitar 100 mahasiswa kemudian masuk menerobos ke halaman gedung DPR.

Mediasi sempat dilakukan dengan aparat kepolisian namun tak lama setelah mediasi itu bom molotov meledak di antara kerumunan mahasiswa dan polisi. Akibat peristiwa itu, polisi langsung mengerahkan kekuatannya untuk membubarkan aksi sekitar pukul 19.15.

Polisi kemudian menembakkan gas air mata dan memecah demonstran ke dua arah yakni ke Slipi dan Semanggi. Sekitar pukul 21.30, situasi kondusif kembali.


Penulis: Sabrina Asril
Editor : A. Wisnubrata