Jumat, 28 November 2014

News / Internasional

Republik Demokratik Kongo

100 Perempuan Jadi Korban Pemerkosaan

Jumat, 24 Juni 2011 | 09:27 WIB

KINSHASA, KOMPAS.com — Sebanyak 100 wanita menjadi korban pemerkosaan massal yang diduga dilakukan oleh pemberontak di Republik Demokratik Kongo (DRC) timur, pekerja bantuan internasional dan media setempat melaporkan, Kamis (23/6/2011).     

Serangan itu terjadi antara 10 dan 12 Juni di sejumlah desa sekitar 40 kilometer di utara kota Fizi di South Kivu, kata yayasan medis Dokter Tanpa Perbatasan (MSF) kepada Reuters melalui telepon.     

"Kami memiliki tim medis di daerah itu. Kami baru saja mau memulai program vaksinasi massal ketika kami mulai mendengar kisah-kisah mengenai pemerkosaan terkait dengan beberapa kejadian," kata Megan Hunter, kepala misi medis di South Kivu dari MSF cabang Belanda.     

"Kami memang merawat 100 lebih wanita yang mengatakan mereka telah diperkosa atau menderita trauma," kata dia. Ia menambahkan bahwa mereka yang bekerja bersama dengan pejabat-pejabat Kementerian Kesehatan Kongo akan memastikan jumlah korban.     

Perkosaan massal itu diduga dilakukan sekitar 200 pemberontak yang telah diintegrasikan ke dalam militer Kongo sebelum melarikan diri bulan ini, kata Radio Okapi yang didukung PBB.     

Pada Senin (20/6/2011) Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA) mengatakan bahwa tentara-tentara itu dilaporkan telah menjarah pusat-pusat kesehatan dan ternak di daerah yang sama tempat pemerkosaan itu terjadi.     

Misi penjaga perdamaian PBB di negara itu, MONUSCO, tidak dapat mengonfirmasi pemerkosaan itu, tetapi menyatakan mereka sedang menyelidiki laporan tersebut, kata seorang juru bicara.     

Kongo timur masih sangat tidak stabil setelah berakhirnya perang pada 2003 yang menyebabkan lebih dari lima juta orang tewas. Banyak kelompok bersenjata beraksi di wilayah itu serta pemberontak dan pasukan bersenjata Kongo dituduh telah melakukan kekejaman terhadap warga sipil.     

Awal tahun ini, seorang kolonel dalam militer Kongo dipenjarakan selama 20 tahun karena memerintahkan orang-orangnya untuk memerkosa lebih dari 60 wanita di kota Fizi.

 


Editor : Kistyarini
Sumber: